Tuesday, May 3, 2016

Kita yang merasa



Lembaran masa depan dibuka.
Diteroka segala isi tersirat.
Betapa terperinci.
Tersusun.
Terancang. Rapi.


Digaris dengan teliti.
Diukir penuh berhati-hati.
Diisi penuh warna. Sempurna.
Segalanya tampak sempurna di mata.
Hebat.


Begitu yang diharap dan dipinta.
Perjalanan yang diukir sendiri.
Dijangka membawa pulangan.
Dirasa bukan sekadar angan-angan.
Dan mungkin menjanjikan kebahagiaan.


Tiada kurang, tiada cacat.
Namun perlu juga diingat,
Doa, usaha dan keringat
Adalah makanan untuk segala perancangan.
Peneman untuk menanam harapan.


Jangan pula kita alpa
Bila diuji sedemikian rupa.
Persoal pula Tuhan,
"Mengapa?"
Mungkin kerana curahan nikmat selama ini.
Kita angkuh dan lupa diri.


Kerana perancangan Tuhan itu lebih hebat.
Siapa kita untuk menyangkal?
Siapa kita untuk menolak?
Kerana pasti.
Kebahagiaan tertulis olehNya kelak.




Sunday, April 17, 2016

Dunia yang ingkar.





Semakin pohon merasa tua
Begitu juga dunia
yang kini lari dari paksinya.
Semakin pelik dan menjadi biasa.
Semakin kasar dianggap tidak apa.
Yang santun pula jarang dijumpa.


Mengapa polemik ini dibiar saja?
Adakah masing-masing benci mencegah dosa?
Ketakutan semakin dirasa pada yang tua.
Mereka mengerti apa sebenarnya
yang terjadi pada dunia.


Benarkah?
Kita semakin hampir dengan yang dijanji?
Tatkala manusia memegang panji
duniawi dari dulu hingga kini.
Tiada henti.


Di mana pegangan manusiawi?
Di mana sumpah kita selama ini?
Konon ingin berbakti,
ingin hidup untuk mati,
dan mencari bekalan di sana nanti?


Begitu alpa kita di sini
Mengukir nama mengharap dipuji
Hanya kerana ingin membangga diri
Kita lupa pada laranganNya kini.


Apakah benar akan perkara ini?
Kita yakin bekalan mencukupi?
Kita yakin kebaikan sudah terpatri?
Kerana di sana nanti
Timbangan dibantu oleh amal dan bakti
Bukan pada nama yang megah berdiri.


Maafkan andai aku tersilap
Wahai dunia, 
aku hanya mencoret apa yang kurasa tentang sikap.
Apa yang kukhuatirkan yang tak tersingkap.
Apa yang kulihat dan tak mampu diungkap.


Maafkan jika kataku menyinggung hati
Ku hanya menegur atas dasar agama ini.
Semoga tidak disoal di sana nanti.
Akan tanggungjawab yang diberi Illahi.




Wednesday, March 30, 2016

Aktiviti di UUM.


Sama seperti universiti lain, UUM sangat menggalakkan pelajar untuk menyertai aktiviti di luar bidang akademik untuk menghasilkan pelajar yang berkaliber. Pelbagai kelab dan persatuan serta program-program tamnbahan dianjurkan agar pelajar dapat mengisi masa lapang mereka dengan baik.


Rutin mingguan saya seperti biasa, waktu pagi saya diisi dengan kuliah. Pada setiap petang, masa saya dihabiskan di Pusat Sukan UUM, samada diisi dengan latihan memanah atau sekadar beriadah di stadium Pusat Sukan. Pada waktu malam Isnin dan Sabtu pula, kelas silat akan diadakan. Sebagai ahli Persatuan Silat Cekak Malaysia UUM (PSSCMUUM), latihan gerakan silat akan diadakan untuk mengajar ahli supaya lebih bersedia dengan serangan musuh. 


Pada minggu lalu, Pesta Buku Utara telah diadakan di Perpustakaan Sultanah Bahiyah UUM. Pelbagai jenis barangan dijual yang terdiri daripada buku terutamanya, seterusnya barangan elektronik, dan pakaian. Pesta tersebut dimeriahkan dengan pelbagai persembahan, antaranya adalah persembahan dikir barat semasa hari perasmian.






Sampai di sini sahaja. Terima kasih.


Saturday, March 5, 2016

Saya.



Assalamualaikum, saya Afiza. Nama penuh yang diberi setelah lahir adalah Afiza Qalilla binti Jamaludin. Nama yang saya sendiri kurang pasti apa maksudnya. Saya dilahirkan pada 30 September 1994 di Mentakab, Pahang.

Anak kedua dari empat adik beradik, saya mempunyai seorang abang dan dua orang adik. Kesemuanya masih belajar di berlainan negeri. Satu-satunya kelab kecil yang ada pertalian darah ditubuhkan untuk berusaha dan membantu antara satu sama lain demi membalas jasa orang tua kami kelak.

Saya melanjutkan pelajaran dalam bidang Pentadbiran Perniagaan Logistik dan Pengangkutan dan kini berada di semester empat. Saya menetap di DPP Sime Darby dan alhamdulillah, saya menjalani kehidupan saya dengan baik.

Dahulu saya mempunyai cita-cita ingin menjadi seorang doktor, namun seperti kanak-kanak lain, impian itu bertukar dari hari ke hari. Dari seorang cikgu, kemudiannya chef, dan akhirnya saya di sini menerokai bidang perniagaan yang memberikan saya peluang untuk menjadi seorang ahli perniagaan khususnya dalam bidang logistik dengan izinNya.

Waktu lapang saya lebih terisi dengan pelbagai jenis sukan dan aktiviti membaca buku. Antara sukan yang saya lakukan sewaktu senggang adalah bola jaring dan juga tenis. Bahan bacaan yang saya minati setakat ini adalah Jibam karya Ujang serta novel bahasa Inggeris yang bertajuk Mockingbird, hasil tulisan Kathryn Erskine.

Bahan bacaan seperti ini membantu saya dalam bidang penulisan, kerana penggunaan bahasa dan jalan ceritanya yang menarik. Oleh kerana saya mempunyai minat dan impian rahsia dalam bidang penulisan, saya menyedari bahawa begitu banyak lagi yang saya perlu pelajari, dan kerana itulah, saya mengambil subjek Pengantar Penulisan. 

Pengenalan tentang diri saya ini diakhiri dengan harapan agar semua yang membaca sentiasa dilimpahi rahmatNya. 

Sekian.